Cerita Mukidi…

By | Agustus 30, 2016

Mukidi ditugaskan keluar kota oleh atasannya. Karena tidak ingin berpisah dengan isterinya, maka Mukidi pun mengajaknya untuk ikut bersamanya. Tetapi karena terhalang kesibukannya makanya terpaksa tertunda dan menyusul keesokan harinya.

mukidi

UIMaka berangkatlah si Mukidi seorang diri. Ketika sampai ditujuan Mukidi langsung check-in di hotel. Ternyata dikamar hotel tersebut sudah tersedia komputer dan sambungan internet. Segera ia menulis email dengan pesan mesra kepada isterinya.

Celakanya Mukidi tanpa sadar telah salah mengetik alamat email isterinya dan mengirimnya.

Sementara disuatu tempat lain seorang wanita (penerima email salah kirim tersebut) baru saja kembali dari pemakaman suaminya. Ia langsung memeriksa email untuk membaca ucapan-ucapan belasungkawa dari handai taulan.

Baru saja satu email ia membuka dan membacanya, ia pun langsung jatuh pingsan. Anaknya pun heran lalu dengan penasaran dibacanya isi email tersebut yang isinya:

To: Isteriku tercinta
Subject: Abang udah sampe, Mah!

Abang tau pasti mamah terkejut tapi seneng juge nerime email dari Abang. Rupanye disini udeh ade internet. Kate orang-orang biar bise ngirim kabar ke keluarge dirumeh.

Abang baru aje nyampe. Disini enak banget kerne semue udeh disiapin. Bakal kedatengan mamah besok aje udeh disiapin. Gak sabar banget Abang nungguin mamah. Moge2 aje mamah seneng dijalan kayak perjalanan Abang smalem. Ati-ati ye, maaaah.

I lop yu, maaah

NB: Kalo bisa sih anak-anak pade dibawa juga ye, mah.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *